Arsip | Juni, 2008

Angeun Iwung (Sayur Reubung)

29 Jun

Taun 80-an, saya liburan sekolah. Kebetulan waktu itu sekolah di salah satu sekolah yang ada di Jakarta. Pulang ke kampung halaman emak di Desa Gunug Keling Kecamatan Kuningan waktu itu, sekarang masuk ke Kecamatan Cigugur. Dari Jakarta, saya dengan emak dan bapak naik bus, namanya sudah lupa. Turun di Cirebon naik lagi bus jurusan Kuningan.

rebungTaun itu, terminalnya masih di pusat kota. Sekarang jadi taman kota. Terminal yang sangat sederhana, tidak terlalu banyak kendaraan. Kendaraannya pun masih colt dan elf kalau di Jakarta disebutnya mobil seperempat, itu pun hanya jurusan Tangerang Kalideres. Belum ada nagkutan kota seperti sekarang. Malah lebih banyak andong (per : basa Kuningan).

Tiba di terminal karena kami sekeluarga ketiduran, mungkin merasa lelah diperjalanan. Seharusnya kami berhenti sebelum terminal (kalau sekarang pas turunya di terminal Cirendang, yang dibangun sekitar taun 83-an oleh Bupati Jupri Peringadi). Akhirnya kami jalan kaki menuju ke rumah, kurang lebih 7 km. Saat itu tidak ada tukang ojeg, maupun angkot.

Saat itu terasa sekali perkampungnnya. Jalan-jalan masih sepi kendati rumah di pinggir jalan sudah padat. Sesampainya di Cirendang, kami harus jalan kaki, jalannya masih batu. Sisi kanannya kebun pisang dan pepohonan produktif lainnya. Baru taun 84-an jalannya diaspal itu pun karena ada terminal. Suasana pedesaan, sangat terasa sekali dengan rerimbunan pepohonan.

Kala itu, ada yang menarik perhatian aku. Salah satunya, ketika di rumah diberi makanan yang belum aku cicipi sebelumnya yaitu sayur iwung orang Desa Gunung Keling menyebutnya. Orang Jakarta bilang sayur rebung. Sayur iwung, bagi orang pertama kali mencicipinya terasa asing dan jangkal. Ada rasa kesat dan tawar. Namun di lidah terasa halus.

Ketika saya tahu itu sayur iwung, kontan isi kepala tersentak. Betapa tidak, sayur yang saya makan itu merupakan tunas bambu. Artinya, saya makan bambu, terlepas masih tunas atau besar. kekagetan itu, bukan lantas saya berhenti mengunyah sayur iwung tapi terus melahapnya. Nenek-ku memang jago masak. Sayur iwung, menggunakan bumbu dapur yang cukup.

Ada bawang, cabe merah, garam, lada, kaldu, kunyit dan santan kelapa. Bumbunya sangat kental. Sedangkan iwungnya di godok terlebih dahulu sampai empuk. Setelah empuk baru bumbu dimasukan. Memang terasa enak di kunyak, ada serat-serat kasar yang memainkan lidah dan gigi. Sehingga nasi terus ditambah sampai perut tidak kuat lagi.

Kenangan itu terus bercokol di kepala. Namun tidak juga didapatkan lagi sayur rebung. Ketika kangen sangat memuncak, suatu saat tanpa sengaja saya ke Desa Japara Kecamatan Japara. Kebetulan ada yang menawari makan. Tanpa ba bi bu lagi ajakannya saya terima, karena memang terasa lapar. Di rumah makan itu, tak disangka-sangka ada sayur iwung.

Kenangan hampir 28 tahun terus menggoda itu terlampiaskan juga.***

SIAPA MAO IKUTAN PAMERAN FOTO?

27 Jun

PAMERAN FOTO “KUNINGAN DARI MASA KE MASA”

KUNINGAN INSTITUTKUNINGAN INSTITUT (KOMUNITAS DISKUSI MASYARAKAT KUNINGAN) MERENCANAKAN PAMERAN FOTO YANG OBJEK FOTONYA KHUSUS DI WILAYAH KABUPATEN KUNINGAN. PAMERAN INI, TUJUANNYA MEMBERIKAN MAKNA TERHADAP HARI JADI KUNINGAN KE 510, TEPATNYA 1 SEPTEMBER 2008.

“SALAH SATU BENTUK KESENIAN YANG BELUM BERKEMBANG IALAH SENI FOTO ATAU FOTOGRAFER. PADAHAL SENI FOTO DI KABUPATEN KUNINGAN TELAH BERKEMBANG SEJAK 1900-AN DAMPAK DARI GLOBALISASI TEKNOLOGI YANG DIBAWA OLEH BELANDA KE KUNINGAN. NAMUN BELUM ADANYA RUANG EKSPRESI SEHINGGA KEBERADAANNYA BELUM SEPENUHNYA TERAKOMODIR SEBAGAI BAGIAN DARI KESENIAN,” UNGKAP WAWAN HERMAWAN Jr, KETUA PANITIA.

SAMBUNGNYA, “FOTO HANYA DIJADIKAN DOKUMEN PRIBADI DAN DIPERUNTUKAN MEMENUHI KEPENTINGAN PRIBADI PULA. JARANG SEKALI DIMANFAATKAN SEBAGAI MEDIA EKSPRESI BERKESENIAN. PADA AKHIRNYA, FOTO HANYA DIMANFAATKAN PADA SEBUAH ACARA-ACARA TERTENTU UNTUK MEMBERIKAN TANDA SUATU PERJALANAN PRIBADI.”

SUPAYA PARA FOTOGRAPER, KATA WAWAN, YANG ADA DI KABUPATEN KUNINGAN DAPAT TERSALURKAN HOBBY-NYA MAKA DIPANDANG PERLU ADA SEBUAH RUANG EKSPRESI MELALUI PAMERAN FOTO. PAMERAN FOTO INI TENTUNYA TIDAK SEMUA DAPAT MENGAKOMODIR PENGGEMAR FOTO.

BOY SANDI KARTANAGARA, SEKRETARIS PANITIA MENYEBUTKAN KRITERIA YANG AKAN IKUT DALAM PAMERAN DIANTARANYA :

A. KRITERIA PAMERAN FOTO

PAMERAN KARYA FOTO UNTUK SEMENTARA MEMILIKI KRITERIA LINGKUNGAN YANG DILAKUKAN SECARA PERIODE :

1. FOTO KABUPATEN KUNINGAN PERIODE 1940

2. FOTO KABUPATEN KUNINGAN PERIODE 1950

3. FOTO KABUPATEN KUNINGAN PERIODE 1960

4. FOTO KABUPATEN KUNINGAN PERIODE 1970

5. FOTO KABUPATEN KUNINGAN PERIODE 1980

6. FOTO KABUPATEN KUNINGAN PERIODE 1990, DAN

7. FOTO KABUPATEN KUNINGAN PERIODE 2000

B. PESERTA PAMERAN

1. PESERTA PAMERAN FOTO MASYARAKAT KABUPATEN KUNINGAN YANG MEMILIKI KOLEKSI FOTO DAN BERKAITAN DENGAN PERIODE KARYA FOTOGRAFI

2. FOTOGRAPER PROFESIONAL DAN AMATIR

3. WARTAWAN

4. SENIMAN

5. KOMUNITAS PENCINTA KARYA FOTO

C. SEKRETARIAT

1. KANTOR PWI JALAN ARYA KAMUNING (TAMAN KOTA KABUPATEN KUNINGAN)

2. RE. MARTADINATA NO. 10 KUNINGAN PHONE (0232) 874779 DAN JL. RAHWANA NO. 104 PURI ASRI KUNINGAN PHONE (0232) 879556

D. TEMPAT PENDAFTARAN

1. KANTOR PWI KABUPATEN KUNINGAN

2. TOP POTO STUDIO JL. VETERAN KUNINGAN

3. HUMAS SETDA KAB. KUNINGAN

4. TABLOID FOKUS JALAN OTISTA KUNINGAN

5. KONTAK PERSON :

5.1. WAWAN HERMAWAN Jr. (HP. 0818218309)

5.2. N.DING MASKU (HP. 081395883621)

E. RENCANA PELAKSANAAN

PAMERAN FOTO INI DILAKSANAKAN SELAMA (3) TIGA HARI

HARI : SABTU S.D SENIN

TANGGAL : 30 AGUSTUS S.D. 1 SEPTEMBER 2008

TEMPAT : OUTDOOR, PENDAPA KOMPLEK STA-DION MASHUD

WISNUSAPUTRA KABU-PATEN KUNINGAN

Warga Translok Tuntut Lahan Garapan

27 Jun

Beberapa kalangan meminta Bupati Kuningan, H. Aang Hamid Suganda sebelum mengakhiri jabatannya agar segera merealisasikan lahan garapan yang beberapam waktu lalu pernah dijanjikan dan belakangan dituntut warga transmigrasi lokal (translok) Batu Sifat Mandiri (BSM) Desa Mekarjaya Kec. Cimahi. Lahan tersebut sangat diharapkan mereka sebagai sumber untuk mencari nafkah di sekitar lokasi translok.

“Seharusnya, Pak  Bupati Aang tanggap  atas  keluhan  dan  tuntutan  warga translok  BSM di Desa Mekarjaya Kec. Cimahi. Sebab, hal ini bisa sangat berpengaruh  bagi  kinerja Pemkab  selama  kepemimpinannya. Jika memang  benar beberapa waktu lalu  pernah menjanjikan lahan garapan sebagai tempat untuk mencari nafkah bagi mereka,  tentunya harus   segera merealisasikannya, sebelum akhir jabatannya,”  kata  salah   seorang   tokoh masyarakat, Ahmad Rifa`i.***

Kuburan Kuda

21 Jun

MAKAM umum, nu perenahna di lelewek Kelurahan/Kacamatan/Kabupaten Kuningan, nepi ka kiwari katelahna teh Astana Gede. Pangna disebut Astana Gede, lain saukur pedah gede atawa legana lahan nu dipake makam. Sabab henteu saeutik masarakat nu boga anggapan ngaran Astana Gede teh lantaran baheulana ngarupakeun pamakaman para gegeden atawa luluhur Kuningan nu gede jasana boh dina widang kaagamaan, pamarentahan boh alatan jadi pajoang.

Malah, cenah, tong boro jalma dalah sato oge saperti kuda nu baheula gede jasana, contona si Windu, hiji kuda tutunggangan Adipati Kuningan, kapan dikuburkeunana teh di Astana Gede. Nu matak tong heran, lamun di Astana Gede kiwari aya nu disebut kuburan kuda.

Mun seug ditataan, kawilang rea para gegeden atawa luluhur Kuningan nu dimakamkeun di Astana Gede teh. Nu dipiwanoh mah nya eta Makamna Syeh Maulana Akbar jeung Adipati Arya Kamuning. Ceuk sawatara katerangan, Syeh Maulana Akbar teh ulama munggaran nu nyebarkeun agama Islam di Kuningan. Ari Adipati Arya Kamuning nyaeta salah saurang kapala pamarentahan atawa papayung agung nu nyepeng kalungguhan di karajaan Kajene nu kiwari katelah wewengkon Kabupaten Kuningan.

Samemeh dijadikeun minangka pamakaman umum taun 1800-an, eta lahan teh geus dipake ngurebkeun jalma jeung nguburkeun kuda nu gede jasana hususna pikeun rahayat Kuningan. Baheula mah lain saukur jalma nu dikurebkeun di Astana Gede teh, tapi kuda oge sarua dikuburkeun di eta makam, kusabab kitu nepi ka kiwari aya tujuh kuburan kuda nu paselang-selang jeung makam jalma. Saenyana, nu disebut kuburan kuda mah nyebar, diantarana wae di hulu cai Kuningan, Pasir Bungkirit, kaasup Astana Gede. Salah sahiji kuda nu dikuburkeun di Astana Gede nya eta Si Windu, hiji kuda tutungganganana Adipati Kuningan atawa Suranggaya.

Si Windu kungsi dibawa ka Batavia basa ngabantu kasultanan Cirebon jeung Demak pikeun ngarurug Benteng Portugis. Malah ku gede-gedena jasa eta kuda, sareatna kungsi nyalametkeun Adipati Kuningan jeung Kasultanan Cirebon waktu perang jeung karajaan Galuh, di Gunung Gundul (kiwari jadi tapel wates antara Kabupaten Kuningan, Majalengka jeung Cirebon).

Kacaturkeun basa Adipati Kuningan ngadu jajaten jeung Arya Kiban, inyana kaeurad ku areuy emes, nu ceuk urang Kuningan mah disebut oyong. Sajeroning kitu, Arya Kiban, geus ngayunkeun leungeunna kalawan nerapkeun elmu gelap ngampar. Serangan Arya Kiban gagal, ku sabab Adipati Kuningan kaburu ngorejat, sanggeus kuda nu katelah si Windu tea ngararad areuy emes, nu antukna Adipati Kuningan bisa hudang. Ku sabab gede jasana, basa si Windu paeh, nya dikuburkeunnana teh di Astana Gede.

Salian kuburan kuda, bogana luluhur Kuningan, di Astana Gede oge aya kuburan kuda bogana tentara Belanda sebut wae kuda bogana Schalleg jeung Van Beck. Ku urang Belanda harita, Kuningan dijadikeun daerah penangkaran kuda nu asalna ti Nagri Belanda. Ari istalna nyaeta di wewengkon Cipari, nu kiwari kaereh ka Kacamatan Cigugur jeung Winduhaji Kacamatan Kuningan. Ari tempat ngangonna di Pasir Bungkirit lelewek Cigugur.

Astana Gede ngandung sajarah mangsa katukang, taya salahna lamun pamarentah daerah ngarumat eta makam kusabab ngandung sajarah. Ngan nya kitu, ngarumat makam mah moal bisa nguntungkeun samodel ngarumat obyek wisata, nu matak tong aneh lamun kaayaan Astana Gede nu disebut-sebut makamna para luluhur kiwari katangenna kurang kaurus.***

Bupati/Wakil Bupati Harus Fokus Pada Tugasnya, Bukan Terus Kampanye

20 Jun

Keterangan gambar :

KAMPANYEBaner Bupati Kuningan, H. Aang Hamid Suganda dipasang di tempat umum yang menyiratkan dia akan maju lagi dalam Pilkada di Kab. Kuningan. Padahal pihak lain atau calon lain belum bertindak lebih jauh. Hanya menempelkan stiker di tempat-tempat umum. Seperti H. Arifin Setia Miharja, H. Aan Suharso.***

———————–

Bupati Kuningan, H. Aang Hamid Suganda dan wakil bupati H. Aan Suharso diharapkan oleh elemen masyarakat tetap fokus dalam melaksanakan pembangunan sebelum masa akhir jabatannya. Sebab ditengarai bupati dan wakil bupati dalam sisa waktu sebelum mendapaftar sebagai calon bupati dalam pilkada mendatang tidak fokus terhadap tugas-tugasnya.

Keduanya justru terjebak dalam kampanye dirinya masing-masing untuk mencalonkan sebagai bupati Kuningan periode 2008-2013. Jika tidak ada kesadaran untuk tetap melaksanakan program-programnya dikhawatirkan akan terjadi permasalahan dikemudian hari. Masyarakat pun sudah merasa jenuh dengan tindak tanduk mereka yang kerap kampanye disetiap acara bersifat kenegaraan.

Anehna lagi, bupati dan wakil bupati terus melakukan konsolidasi dengan menghadiri acara-acara sampai ke tingkat RT. Padahal sebelum-sebelumnya belum pernah tercatat dalam keprotokalan. Lebih aneh lagi mereka datang ke acara keluarga seperti hajatan, nujuh bulanan dan acara halal bil halal berangkat haji di tingkat RT. Kegiatan seperti itu berdampak meningkatnya biaya operasionan bupati dan wakil bupati.

Jika terus dibiarkan maka anggaran APBD, bisa saja tersedot untuk operasional karena setiap pertemuan bupati dan wakil bupati yang tidak pernah bersama lagi itu selalu memberikan bantuan keuangan yang besarnya relatif. Ada yang diberi 2 juta rupiah, dan satu juta. Belum lagi dengan menjanjikan akan diberikannya bantuan berupa aspal, semen dan yang lainnya.

Bantuan itu pun berasal dari APBD karena sipenerima bantuan harus menandatangai kuitansi yang disodorkan oleh petugas Pemkab Kuningan. Begitu pun dengan bantuan aspal dan semen, harus mengajukan surat permohonan bantuan yang nantinya diurus oleh bagian perlengkapan. Jelas hal ini menunjukan bahwa bantuan tidak dilakukan dengan perencanaan matang.***

Hama Wereng Serang Boled

18 Jun

Masyarakat petani di Kecamatan Cigandamekar Kab. Kuningan saat ini tengah menghadapi permasalahan serius, yaitu diserangnya tanaman ubi jalar (boled) dengan hama wereng. Diserangnya boled, membuat mereka merugi panen kali ini. Sebab masa tanam yang mencapai tiga bulan sampai empat bulan itu tidak dapat dipetik hasilnya. Selain itu, harganya pun tengah anjlok. Satu kilo boled dihargai Rp. 1.450,- sedangkan tengkulak menjual ke bandar besar seharga Rp. 1.600,-.

“Musim panen kali ini kami mengalami kerugian cukup besar, gara-gara boled diserang hama wereng. Hal ini diluar kelajiman. Selama ini wereng menyerang tanaman padi. Baru kali ini kami menerima musibah lebih parah dari serangan hama lanas (kulanas-Kuningan). Sehingga tidak dapat dijual dipasar, kendati sudah terjual pun mendapatkan komplain dari pembeli,” ungkap Maman, salah seorang petani boled di Kec. Cilimus.  

Ia amenceritakan, hal ihwal serangan wereng terhadap boled. Hama wereng menyerang tanpa diketahui penyebab dan tidak meninggalkan tanda-tanda kena hama. Saat dipanen, boled tidak berubah warna atau bentuk. Berbeda dengan serangan lanas, boled berubah bentuk menjadi hitam berintik dan banyak lukanya. Berbeda dengan hama wereng. Boled ketika dibelah, baru tampak, di dalamnya seperti biji kedondong dan warna hitam.

Serangan hama ini, tidak diketahui sebelumnya. Jika menyerang padi, maka daun padinya akan tampak menguning, bolong-bolong dan kering berwarna hitam. Namun saat menyerang boled, tidak menghancurkan daun. Tapi langsung ke bolednya, anehnya lagi tidak meninggalkan bekas seperti warna bintik hitam atau hal lainnya. Hal ini membuat para petani sangat kecewa. Apalagi pihak Pertanian tidak memberikan warning terlebih dahulu.***

Tolak Rekomendasi DPP Partai Politik

15 Jun

Situasi memanas paska dibukanya pendaftaran calon bupati dan wakil bupati Kab. Kuningan yang nantinya akan maju dalam pilkada mulai turun suhunya. Pasalnya, konsentrasi calon, sekarang lebih cenderung melakukan lobi-lobi ke dewan pimpinan wilayah (DPW) jeung dewan pimpinan pusat (DPP) partai pengusung calon. Seperti Golkar, PDIP, PKS, PKB maupun PBB.
Semua calon menggunakan koneksinya masing-masing supaya jalannya tidak mengalami kendala. Seperti yang dilakukan calon bupati incumben H. Aang Hamid Suganda yang sebelumnya merasa yakin akan memeroleh rekomendasi dari DPP PDIP mulai ketar-ketir. Sebab diisyukan bahwa PDIP akan direkomendasikan satu paket. Artinya, Aang harus berpasangan dengan Acep Purnama Ketua DPC PDIP Kuningan.
Padahal Aang sendiri sudah memilih calon wakil yang akan digandengnya adalah H. Momon Rochmana yang sekarang masih sekda. Berdasarkan informasi tidak resmi di lapangan. Jika PDIP akan memaketkan Aang – Acep, maka Aang akan mengundurkan diri dari pencalonan melalui partai. Ia lebih memilih dari jalur independen. Karena Acep dianggap sebagai kartu mati.
Begitu pun dengan daftarnya Yusuf Sukardi, calon bupati dari partai Golkar membuat H. Arifin Setiamihardja gagap. Sebab, sosok Yusuf cenderung lebih dikenal sebagai pengurus DPP. Artinya DPP akan dengan mudah memberikan rekomendasinya ke Yusuf. Tidak kalah menariknya calon bupati dan wakil bupati dari PKB, kendati kursinya hanya 5 buah atau kurang dari 15 persen.
Tapi memiliki harapan terjadi satu paket karena ada dukungan dari partai lain supaya genap 15 persen. Persaingan memeroleh rekomendasi sangat kuat sehingga kerap tim sukses wara wiri ke Jakarta dan Bandung. Sekarang persoalannya, ialah DPP yang tidak mengenal karakteristik masyarakat Kab. Kuningan akan memberikan dampak kurang baik.
Artinya pemimpin masyarakat Kab. Kuningan ditentukan oleh DPP. Polanya hampir sama dengan jaman orde baru yang harus memeroleh restu dari gubernur dan mendagri. Artinya pula, masyarakat Kuningan tidak bisa menentukan pemimpinnya sendiri. Kendati dilaksanakan pemilihan kepala daerah secara langsung oleh rakyatnya.
Sungguh ironis terjadinya demokratisasi, tapi partai politik tidak memberikan ruang kebebasan untuk memilih pemimpinnya sendiri. Maksudnya, partai politik tidak diberikan otonomi daerah sesuai dengan sistim pemerintahan. Hegemoni DPP sangat kuat sehingga kerap mengabaikan kehendak daerah. Hal ini perlu direposisi, dengan memberikan hak-hak perogratifnya ke ketua partai di daerah guna menentukan siapa-siapa yang dicalonkan.
Berdasarkan pengalaman pilkada di daerah lain, calon yang ditentukan oleh DPP tidak memberikan kontribusi kepada pemilihnya. Partai politik tidak mampu bekerja lebih efektif tapi cenderung diam. Berbeda dengan calon pilihan masyarakat yang didaftarkan ke partai politik akan lebih besar dukungannya. Meski sekarang boleh calon dari jalur independen.
Namun pencalonannya masih dikebiri dengan pelbagai aturan yang tidak masuk akal. Jika sudah demikian, lebih baik tolak rekomendasi DPP partai. Karena tidak menunjukan jiwa demokratis.***