Arsip | Mei, 2008

PNS, Dilarang Kampanye

30 Mei

Berdasarkan undang-undang (UU) nomor 32/2004 pasal 79 ayat 4 dalam ketentuan kampanye dilarang melibatkan pegawai negeri sipil (PNS) dan TNI Polri. Kedudukan PNS dan TNI Polri harus netral, tidak dijadikan alat untuk memeroleh votegetter salah satu pasang calon. Jika melalukan pelanggaran, maka sangsi yang diterapkan adalah tindakan pidana.

Jenis pelanggaran yang dikategorikan pidana bagi PNS dan TNI Polri dalam pilkada yakni sebagai juru kampanye. Seperti, secara sengaja mengundang massa yang dilakukan di outdoor (lapangan terbuka) atau indoor (gedung tertutup) dan mengarahkan massa untuk memilih atau mendukung salah satu pasang calon. Begitu pun dengan memberikan surat secara tertulis dukungan terhadap salah satu pasang calon.

“Memang secara formal, PNS dan TNI Polri dilarang melakukan kegiatan kampanye untuk salah satu pasang calon. Mereka harus melaksanakan azas netralitasnya. Serahkan saja pilkada ini pada masyarakat Kabupaten Kuningan. Baik melalui komisi pemilihan umum daerah (KPUD) sebagai penyelenggara pilkada. Lokomotif partai politik sebagai pengusung calon maupun jalur independen,” ungkap Drs. Dudung Mundjadji, SH., anggota DPRD dari FPKB.

Sambungnya, “Kita harus belajar menegakan aturan agar tiga komponen itu tidak terlibat secara langsung dalam proses pilkada. Karena selama ini kita lihat ada gejala dari tiga komponen, khususnya PNS melakukan intrik-intrik yang kurang sehat dalam pertumbuhan demokrasi di Kabupaten Kuningan. Seharusnya, PNS menahan diri untuk terlibat secara langsung dalam pilkada,” tandasnya.

Apalagi sudah sangat nampak para PNS yang ada di Kab. Kuningan, melakukan dukungan secara membabi buta terhadap incumben H. Aang Hamid Suganda. Seperti Ketua Abpendsi yang nota bene PNS, secara terbuka mendukung. Begitu pun ikatan bidan Indonesia (IBI) dan persatuan perawat nasional Indonesia (PPNI) Kabupaten Kuningan.

Ditambah lagi, ketua tim sukses H. Aang Hamis Suganda yang diberi nama AHAS dikomandani oleh Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Yosef Setiawan, dibantu Asda III Nandang, dan Kabag Humas, Dian Rahmat Yanuar. Hal ini menunjukan preseden buruk bagi proses demokrasi yang akan berlangsung di Kab. Kuningan.

“Supaya aturan ini berjalan sesuai koridornya, kata Dudung, diharapkan peran aktif panitia pengawas pemilu (panwaslu). Panwaslu harus bertindak tegas, jika menemukan PNS melakukan kampanye. Hal ini tujuannya untuk menghindari adanya praktek-praktek yang sifatnya mengotori demokrasi. Proses demokrasi di Kabupaten Kuningan harus berjalan tanpa cacat.” Tandas Dudung***

Iklan

Partai Golkar Kuningan Membuka Pendaftaran Bupati & Wakil Bupati

29 Mei

Dewan Pengurus Daerah (DPD) Partai Golkar Kab. Kuningan menghadapi pemilihan kepala daerah (Pilkada) secara langsung tengah membuka pendaftaran bagi calon bupati dan wakil bupati Kab. Kuningan periode 2008-2013. Dibuka sejak tgl 24 dan ditutup 30 Mei 2008.

Saat ini yang sudah mengambil formulir diantaranya calon bupati H. Arifin Setiamihardja, mantan bupati Kuningan periode 1999-2003. Calon wakil bupati diantaranya H. Kadaryanto, mantan kepala RSUD ’45 Kab. Kuningan. H. Yudi Budyana, Ketua DPRD Kab. Kuningan dan Hj. Asanah anggota Partai Golkar.

Bagi masyarakat Kab. Kuningan diperbolehkan mendaftar dengan syarat normatif seperti pendidikan minimal SMA, fast photo, daftar riwayat hidup dan lain-lain ditambah siap berkomitmen dengan partai golkar. Partai Golkar, dalam pemilu 2004 di Kab. Kuningan memeroleh 10 kursi. artinya boleh mencalonkan satu paket.***

RAKERCABSUS PDIP & MUSKIT PKB

26 Mei

Katerangan foto :

Muskit PKB – Calon bupati jeung wakil bupati nu miluan muskit PKB, panghareupna Dudung Mundjadi, SH. Ditema ku H. Edi Nurinda, HR. Machmud Silahudin jeung H. Zaenul Mustafa Affandi.***

————-

HASIL rapat kerja cabang husus (rakercabsus) dewan pimpinan cabang (DPC), pangurus anak cabang (PAC) jeung ranting PDIP sa Kab. Kuningan nu dilaksanakeundi GOR Ewangga, ngajinekun. Calon bupati jeung wakil bupati nu daptar, sangkan diasongkeun ka DPD jeung DPP PDIP pikeun dipilih salah saurang. Nu didaptarkeun diantarana H. Aang Hamid Suganda, Acep Purnama, SH., H. Kuswandy Ahmad Marfu, Sadil Damini jeung Hj. Atin Suhartini.

“PAC sa Kabupaten Kuningan geus sapuk yen sakur nu daptar calon bupati jeung wakil bupati ka PDIP bakal diasongkeun ka DPD jeung DPP PDIP. Tina lima calon baris dipilih salah saurang atawa dua urang nu baris dijagokeun dina pilkada engke Oktober. Ayeuna tacan bisa ngajinekun saha-sahana,” ceuk Rana Suparman, sekretaris panitia rakercabsus.

Sambungna, “Nya kiwari mah kari ngantian rekomendasi ti DPP, naha sapasang calon (bupati jeung wakil bupati-red) atawa ngan calon bupati atawa wakilna bae. Sedengkeun rekomendasina dina elatna ahir Juni atawa leuirna awal Juli. Lantaran pendaptaran calon ka KPUD Agustus, jadi aya dangka kurang leuwih sabulan keur nangtukeun lengkah ka hareupna.”

Rana, mere rarancang. Mun DPP ngarekomendasikeun calon sapasang, hartina teu perelu deui koalisi jeung partey sejen. Tapi mun sabalikna, nu diluyuanana ngan bupati atawa wakilna bae. Nya kapaksa kudu koalisi. Saumpamana bupatina bae, nya kari nyiar wakil bupati ti partey sejen. Pon kitu deui nu diajamkeunana wakil. Eta tilu pola bisa kapigawe dina sabulan.

Batal Nyalon Wabup

Salian ti DPC PDIP ngayakeun rakercabsus, DPC PKB Kabupaten Kuningan oge ngalaksanakeun musyawarah kebangkitan (muskit) di gedong Sanggariang. Nu miluan nyalon bupati jeung wakil bupati diantarana H. Zaenul Mustafa, Affandi, H. Aan Suharso, H. Momon Rochmana, HR. Machmud Silahudin, H.MA. Syarifuddin, H. Edi Nurinda jeung Dudung Mundjadji, SH.

“Nu ngiringan muskit teh calon bupati jeung wakil bupati. Tina jumlah sakitu, nu baris diasongkeun ka DPW jeung DPP PKB ngan dua pasang. Nyaeta calon bupati dua urang jeung wakil bupati dua urang. Eta dua pasang calon nu bakal direkomendasi mah ngan ukur sapasang atawa saurang calon. Sacara otomatis, sesana gugur sabab teu meunang dukungan ti pangurus ranting,” ceuk Wawan Supratman ketua Muskit PKB.

Tina lima calon wakil bupati, ceuk Wawan, H. Momon Rochmana nu kiwari jeneng sekda langsung gugur. Lantaran teu miluan muskit disababkeun gering. Alesan nu diasongkeun ka panitia didukung ku bukti-bukti, kawas surat ngundurkeun diri jeung katerangan dokter. Nu ngeceskeun yen inyana memang gering. Pikeun PKB mah teu jadi pasualan dan geus lumrah.

Tina muskit, diprediksikeun nu baris diasongkeun ka DPW jeung DPP, calon bupati geus otomatis diwakilan ku H. Zaenul Mustafa Affandi jeung H. Aan Suharso. Sedengkeun calon wakil bupatina nyaeta HR. Mahmud Silahudin oge ketua NU Kabupaten Kuningan jeung Dudung Mundjadji, SH., wakil ketua DPC PKB oge anggota DPRD Kab. Kuningan.***

Acep Purnama, Calon Bupati Kuningan

24 Mei

KANTOR DPC PDIP Kab. Kuningan, di jalan raya Siliwangi perenahna di Blok Cilame Kel. Cirendang Kec. Kuningan saptu katompernakeun karasa haneuteun. Sora genjring jeung salawatan handaruan minuhan palataran kantor, matak muringkakeun bulu punduk. Jalma nu pabaliut, teu rea nu cacarita komo sempal kapiguyon tapi karasana husu ku rasa sewang-sewangan.

Eta poe, geus diajamkeun lantaran Acep Purnama, SH., ketua DPC-na bakal masrahkeun pormulir pendaptaran calon bupati/wakil bupati Kuningan. Panceg jam 10.30 wib, rombongan Acep, diiringkeun pangurus DPC jeung anak cabang (PAC) PDIP sa Kab. Kuningan ngaburudul. Sora genjring jeung salawatan beuki eundeur, ngendagkeun jajantung nu haladir.

Teu kungsi lila, Acep ka luar tina mobil tuluy bae digegenjang ku nu nganteur ka rohangan pendaptaran. Di eta rohangan, geus nyampak panitia nu dipupuhuan ku Bambang Suela jeung Abidin, SE. Anjog ka rohangan, inyana tuluy nyerahkeun berkas formulir nu dilampiran ku sarat-sarat sejena tur ditarima ku Bambang Suela. Beres narima, Bambang mere waktu ka Abidin.

Abidin, sigap pisan. Tuluy mere patalekan ka Acep. Diantarana naha siap jeung henteuna meunangkeun pilbub Kab. Kuningan? Meunangkan pemilu legislatif 2009? Siap narima atawa henteu mun pihak dewan pangurus pusat (DPP) teu ngarekomendasikeun Acep Purnama jadi bupati atawa wakil bupati ti partey PDIP? Jeung naon tujuanana nyalon bupati atawa wakil bupati?

Acep ngajawab daria ku kecap-kecap singget. Inyana siap mang meunangkeun pilbub, pemilu legislatif jeung narima sakur kaputusan DPP. Sedengkeun tujuanana nyalon, hayang ngahangkeutkeun pangwangunan di Kab. Kuningan sangkan rahayatna leuwih raharja ti samemehna. Reres ngajawab ditema kukeprok nu hadir di eta rohangan. Sakedapan suasana rohangan jempling kawas gaang katincak.

Aya sora ingsrek meupeuskeun simpe. Sakur nu hadir, boh awewe atawa lalaki sarua panona ngembeng caimata. “Kuring ngarasa kagagas ku pa Acep. Anjeuna mangrupakeun panutan anggota partey. Ngurus ti mimiti partey leutik nepi ka gede kawas kiwari ku cara-cara kakulawargaan jeung ngahormatan beda pamikiran. Anjeuna demokratis tulen,” ceuk saurang awewe nu ngahnteur bari nginghak.

Sudiana, ngahaminan “Kuring milu reueus jeung ngadeudeul pa Acep sangkan maju jadi bupati atawa wakil bupati ti PDIP Kab. Kuningan. Lantaran anjeuna boga jasa gede keur partey. Memang geus wayah, Kab. Kuningan dipingpin ku generasi ngora, nu leuwih hengker keur nyanghareupan pasualan-pasualan masarakat ka hareupna,” pokna bari ngusap cai mata.

Acep Purnama, nembrakeun pamikiranana, “Pilbub mangrupakeun pesta demokrasi nu dipikahayang ku masarakat keur nangtukeun pamingpina. Ku kituna, simkuring boga karep nu dideudeul ku partey sangkan aya calon bupati atawa wakil bupati nu asalna ti struktural partey. Moal enya, partey nu panggedena di Kab. Kuningan teu boga kader calon pamingpin?” tandesna.***

Galian C, Ditutup tapi Dikenakan Pajak

24 Mei

Komisi C DPRD Kuningan yang dipimpin ketuanya, Apang Sujaman dan didampingi H. Ahmad, Ebo Rasba serta Yanto Sugianto melakukan peninjauan ke lokasi penambangan pasir di Kec. Cidahu. Ia beranggapan galian C, memiliki potensi untuk mendongkrak pendapatan asli daerah (PAD). Jika saja Pemkab Kuningan memberdayakan secara optimal.

“Kami melihat potensi PAD dari penambangan pasir tersebut sangatlah besar. Ini harus menjadi bahan pemikiran bersama, sehingga nanti kami akan mengundang pejabat terkait,” ungkapnya.

Komisi C melakukan pantauan ke enam titik lokasi. Diantaranya yang terdapat di Desa Datar, Bunder, Legok dan Cikeusik. Berdasarkan hasil lapangan, pihaknya menemukan adanya kejanggalan. Seperti lokasi galian tak berijin masih beroperasi dan anehnya, Dinas Pendapatan Daerah (Dispenda) masih memungut pajak dari operasi tak berijin tersebut.

Selain itu, ada pengusaha galian yang memiliki ijin lokasi, tapi melakukan ekplorasi di beberapa tempat. Sehingga mengundang keperihatinan anggota komisi C. Padahal jika dikelola dengan baik oleh Dispenda, tentunya berdampak terhadap peningkatan PAD dengan mengenakan pajak 15 persen dari total pendapatan pengusaha galian. Apang pun memberikan contoh.

H. Gana, seorang pengusaha galian seluas 1 hektare. Satu hari bisa mengangkut pasir 100 truk dengan volume pertruknya 5 m3. Harga pertruk 80 ribu rupiah sehingga dalam satu hari bisa mengantongi 8 juta rupiah. Jika dikalikan 26 hari, maka pendapatannya mencapai 208 juta rupiah/bulan.

Menindaklanjuti hasil pantauan di lapangan, komisi C mengundang satuan kerja perangkat daerah (SKPD), diantaranya Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK), Dinas Sumber Daya Air dan Pertambangan (DSDAP) dan Dinas Pendapatan Daerah (Dispenda). Juga anggota komisi A yang diberi kesempatan penjelasan terkait aspek hukum.

H. Achmad, mengutarakan berdasarkan hasil tinjauan komisinya ke lokasi galian terdapat tiga penambangan yang tidak berijin namun aktif. Ada tiga penambangan yang sudah ditutup. Dari delapan penambangan yang berijin, tiga diantaranya aktif sedangkan selebihnya tidak aktif. Atas dasar survey tersebut, pihaknya menyarankan supaya instansi terkait perlu membatasi perijinan.

”Pembatasannya, semula lima tahun diperpendek jadi tiga tahun. Tujuannya untuk menjaga kelestarian alam. Sebab kondisi lingkungan sudah sangat parah. Contohnya, ada lokasi galian yang mepet ke jalan umum jalan,” tutur H. Ahmad.

Sementara SKPD yang diundang ke dewan, cukup mengapresiasi masukan-masukan dari komisi C. Sebab input yang diterima akan ditindaklanjuti di lapangan baik mengenai administrasi perijinan, kondisi galian C maupun penertiban pengusaha yang sudah tidak memeranjang ijin usahanya. Termasuk reklamasi di sekitar galian yang tidak diperpanjang statusnya. ***

DPRD Menilai, LKPj Bupati Kuningan Gagal

11 Mei

Tata cara pembahasan laporan keterangan pertanggungjawab yang dilakukan DPRD Kab. Kuningan meliputi beberapa tahapan. Diantarana bupati menjelaskan LKPj kepada DPRD. Kemudian, DPRD menyerahkan pada fraksi-fraksi untuk membahasnya. Setelah dibahas ditingkat fraksi. Diberikan pandangkan kepada bupati. Setelah itu DPRD membentuk panitia khusus (Pansus).

Pansus lah yang akan menggodok catatan-catatan fraksi-fraksi terhadap LKPj. Jika masih terdapat hal-hal yang belum jelas, maka pansus akan meminta jawaban-jawaban dari eksekutif. Atau melalui rapat-rapat di tingkat pimpinan dengan eksekutif supaya ada titik temu. Setelah dilakukan tahapan-tahapan itu, baru dilaksanakan rapat paripurna dan DPRD akan memberikan nilai terhadap LKPj.

LKPj, Bupati Kuningan dinilai oleh DPRD dari aspek kebijakan pemerintah daerah diantaranya. Perencanaan pembangunan sehawrusnya disusun secara komprehensif berdasarkan visi, misi Kab. Kuningan yaitu “Terbangunnya perekonomian rakyat berbasis kemitraan dalam suasana tentram agamis dan dinamis.” Sehingga terjamin keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan, penganggaran, pelaksanaan dan pengawasan. Dari pengamatan DPRD dalam pembahasan penyususnan program selama ini masih ditemukan kelemahan-kelemahan yang perlu penyempurnaan.

Kegiatan Musrenbang yang dilaksanakan diharapkan mmapu menata perencanaan yang dapat mengakomodir sasaran, penetapan prioritas dan perimbangan alikasi anggaran pembangunan. Namun pada kenyataannya baru mengakomodir sebagai kecil dari aspirasi masyarakat. Dalam setiap penyususnan program pembangunan, tgerlbeih dahulu dinas dan lembaga melakukan konsultasi dengan komisi-komisi DPRD. Untuk mewujudkan sinergitas antara aspirasi masyarakat yang disampikan kepada DPRD dengan program yang disusun oleh pemerintah.

Dalam perencanaan program dan alokasi anggaran masih belum menunjukan keadilan serta pemerataan alikasi yang proforsional pada masing-masing kegiatan. Hal ini dapat dilihat secara nyata tidak tercapainya sasaran sebagaimana misi pemerintah daerah terutama di daerah terisolir, daerah perbatasan dan daerah yang berIPM rendah. DPRD menilai masih terdapat berbagai kelemahan pelaksanaan pembangunan antara lain.

Dalam mengembangkan usaha berbasis sumberdaya lokal sebagai produk unggulan daerah. Bahan bakunya masih diperoleh dari luar daerah. Contohnya, beras ketan pada pengusaha tape ketan, bawang merah pada pengusaha barang goreng, jeruk nifis untuk pengusaha minuman dan lain-lain. Pada sektor pendidikan masiht erdapat 20 kecamatan yang indek rata-rata lama sekolahnya berktegori rendah dan 12 kecamatan berkategori sedang dan menengah di bawah sehingga sasaran sektor pendidikan belum optimal tercapai.

Daya dukung kebijakan pemeringah dalam menumbuhkembangkan perkoperasioan di Kab. Kuningan belum optimal. Beberapa indikator diantaranya masih terdapat koperasi yang belum mampu melaksanakan tugas dan fungsinya sbeagai wadah perkonomian rakyat. Pemanfaatan sumber daya alam yang berorientasi pada kelestarian alam dan wawasan lingkungan DPRD masih menemukan adanya ekgiatan penambangan galian C yang dilakukan oleh para pengusaha dengan tidak mengindahkan kondisi lingkungan dengan penerapan konsep reklamasi.

Kebijakan umum pengelolaaan keuangan daerah terbagi atas pendapatan yaitu pajak daerah. DPRD sangat apresiatif tehradap realisasi pendapatan dari sektor pajak daerah dengan melampaui target yang ditetapkan. Namun dalam penetapan target selanjutnya hendaknya lebih memerhitungkan potensi yang ada mengingat penetapan target masih berada di bawah potensi yang ada yang dimungkinkan masih berpeluang untuk ditingkatkan.

Pendapatan dari pajak parkir telah melapaui target, namun bila dibangikan dengan potensi lahan yang dapat digunakan untuk parkir di Kab. Kuningan pencapaiannya ini masih belum signifikan. Maka perlu ditempuih pendapatan, pengembangan dan pengenaan objek pajak parkir pada lokasi-lokasi potensial.

Retrebusi daerah, Penerimaan retrebusi parkir masih sangat memerihatinkan bila dibandingkan dengan volume pengguna jasa parkir yang sangat besar. Sedangkan potensi parkir masih bisa ditingkatkan perolehan pendapatanya. Hal ini ditindaklanjuti melalui uji petik perolehan pendapaan dari jasa parkir serta pegnawasan yang lebih intensif sehingga potensi parkir dengan realisasi target dapat dipenuhi.

Retrebusi penerimaan dari terminal, subterminal dan terminal pasar baru masih jauh dari sasaran target dilihat dari jumlah angkutan umum dengan realisasi pendapatan kurang dari 40 persen dari petensi yang ada. Retrebusi pelayanan kesehatan pada BRSUD ’45 telah melalapui target, akan tetapi pencapaian target tersebut tidak sebanding dengan pembebanan biaya untuk BRSUD’45. dari pencapaian target pendapatan sektor ini yang perlu mendapat perhatian adalah peningkatan kualitas pelayanan terhadap masyarakat termasuk menghindari pembelian obat-obatan di luar rumah sakit terutama bagi pengguna Askeskin.

Hasil perusahaan milik daerah dan hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipastikan antara lain. PDAM yang beroposisi sebagai perusahaan daerah diharapkan dapat memberikan konstribusi secara signifikan terhadap PAD Kabupaten Kuningan namun konstribusinya pada saat ini sangat kecil. PD BPR diharapkan dalam penyaluran kreditnya mengutamakan kepada usaha kecil dan menengah agar pemberdayaan ekonomi kerakyatan dapat meningkatkan.

Begitu pula pada Bank Jabar agar memberikan kemudahan kredit untuk program usaha kecil dan menengah dan terus mensosilaisasikannya kepada mayarakat. Pemerintah daerah agar terus melakukan koordinasi dengan pemerintah pusat supaya dana perimbangan (DAU) setiap tahunnya bisa meningkat. Lain-lain pendapatan yang syah. Pengalihan dan pemanfaatan aset daerah yang tidak jelas sehingga mengakibatkan tidak adanya penghitungan pendapatan yang riil dari sektor ini, contoh materail eks tribun stadion mashud wisnusaptra.

Belanja daerah, pengelolaan belanja daerah realitasnya telah sesuai dengan kebijakan belanja daerah yang diarahkan pada pola pembelanjaan secara proposional, efektif dan efisien berpatokan pada prinsif efisiensi dengan memerhatikan prioritas kegiatan demi kelancaran pelaksanaan kegiatan pemerintahan dan pembangunan daerah. Terkait dengan realisasi pengelolaan belanja daerah dimaksud terdapat beberapa hal diantaranya.

Realisasi belanja daerah sebesar 98,10 persen di atas tidak serta merta bisa dikatakan sebagai bentuk adanya penghematan anggaran karena perlu dicatat bahwa target belanja daerah pada APBD perubahan di tahun 2007 ini meningkat sebar 16 persen apabila dibangingkan dengan tahun sebelumnya (realisasi belanja daerah tahun 2006 sebesar Rp. 626.351.052.014,- Realisasi belanja daerah tersebut terdistribusikan paling besar pada belanja pegawai (48 persen dari total belanja daerah) pada belanja tidak langsung, belum termasuk belanja pegawai pada belanja langsung (5,48 persen dari total belanja daerah). Bandingkan dengan besaran belanja aparatur daerah di tahun 2006 yang proporsinya sebesar 20,01 persen dari total belanja daerah.

Adanya pergeseran yang sangat signifikan dari belanja publik ke belanja aparatur sehingga belanja publik hanya menerima anggaran pembangunan lebih kecil dari tahun anggaran 2006. Pembiayaan, secara umum realisasi pembiayaan telah menggambarkan upaya dalam menutupi defisit anggaran belanja sebagai akibat target pendapatan daerah yang lebih kecil dari anggaran belanja daerah (pada anggaran perubahan).

Penyelenggaraan urusan pemerintah daerah, bidang pemerintahan, pelaksanaan konsep disiplin aparatur dalam peningkatan pelayanan publik belum optimal. Hal ini terlihat dari masih rendahnya pelayanan terhadap kesehatan, mahalnya biaya pembuatan KTP, tingginya biaya nikah dan biaya pelayanan haji. Tahun 2003, sampai 2007 telah dialokasikan program raksa desa kepada 134 desa. namun hal ini belum memerlihatkan hasil sesuai harapan terutama pada bidang UEP. Secara keseuruhan hampir mengalami kegagalan dalam pengelolaan yang dicirikan dengan ketidakmampuan dalam perguliran dana. Hal tersebut diakibatkan oleh tidak siapnya aparatur dalam melaksanakan program dan mental masyarakat yang belum memiliki tanggung jawab dalam melakukan perguliran dana. Maka penanggulangannya direkomendasikan pembentukan badan usaha milik desa (BUMDes).

Perlu dilakukan evaluasi dalam penyelenggaraan pilihan kepala desa (Pilkades) diantaranya biaya penyelenggara Pilkades yang cenderung mengeluarkan biaya lebih besar dan tidak sesuai sebagaimana diharapkan oleh peraturan daerah. Maka perlu pengkajian seksama sehingga biaya penyelenggaraan Pilkades tidak merupakan beban biaya tinggi bagi masyarakat.

Peranan pengawasan daerah dalam peningkatan disiplin anggaran, masih perlu ditingkatan yang dindikasikan dengan penggunaan anggaran secara tepat. Penugasan guru dipedesaan dan daerahdaerah terpencil perlu dilakukan secara proporsional. Perlu dilakukan upaya untuk menurunkan angka pengangguran melalui kegiatan pemberdayaan pemuda. Bantuan kepada kelompok usaha produktif generasi muda dalam bentuk fasilitas modal dan keterampilan. Indikator penyimpangan anggaran pada tingkat pemerintah desa diakibatkan kurangnya pemahaman, pengetahuan dan pengawasan secara berkelanjutan maka dianggapperlu untuk dilakukan pembinaan terhadap aparat desa secara intensif.

Bidang perekonomian, dana alokasi khusus (DAK) yang diperuntukan bidang perikanan masih belum mampu meningkatkan produksi ikan dalam memenuhi kebutuhan masyarakat di Kab. Kuningan. Maka perlu dilakukan pembinaan secara sungguh-sungguh sehingga penerapan teknologi budi daya ikan dikalangan parapetani dapat ditingkatkan. Program peningkatan IPM yang pada tahun 2007 mendapat dana bantuan PPK-IPM 20 milyar pada sektor ekonomi khususnya pembangunan pabrik ubi jalar belum nampak hasilnya hal ini terlihat dari belum beroperasinya pabrik-pabrik pengelohan tersebut. Kegiatan pelatihan bahan baku dan peralatan emping melinjo, keripik pisang dan kue kering masih belum berdampak untk berkembangnnya usaha home industri karena masih ada kendala dalam pemasaran hasil produksinya. Untuk itu Dinas Perindustrian dan Perdagangan harus membantu dalam pemasaran hasil produksi.

Kemitraan usaha dan pelatihan SDM pelaku usaha industri kecil harus terus ditingkatkan hal ini supaya parapelaku industri kecil dapat memahami manajemen usaha seingga dapat meningkatkan produktifitas uasaha dan kualitas manajemen. Untuk lebih meningkatkan pengetahuan sikap dan keterampilan petani maka program peningkatan pendapatan petani kecil (P4K) dan program pengendalian hama terpadu tanaman pangan dan hortikultura (PHT) harus terus dikembangkan.

Kegiatan penataan koperasi perlu terus ditingkatkan agar kelembagaankoperasi tertata sesuai dengan klasifikasinya dan uspaya diusahakan mampu mengurangi koperasi yang berlu menjadi berkembang. Penataan pasar Cilimus hendaknya dilaksanakan oleh pemerintah daerah dengan pendanaan dari APBD, sehingga masyarakat pasar tidak terbebani dengan beiaya sewa kios yang mahal.

Pariwisata sebagai salah satu andalan pendapatan asli daerah (PAD) penataannya agar terus ditingkatkan sehingga memiliki daya tarik, terutama untuk wisata anak-anak. Pembinaan terhadap kelompok tani GRLK dan Gerhan perlu terus dilakukan agar parapetani termotivasi untuk terus melakukan pemeliharaan tanaman. Berkembangnya sejumlah pasar yang tersebar di Kab. Kuningan terkait pula dengan program agropolitan maka perlu dipikirkan sbedagai pusat perbelanjaan hasil-hasil pertanian atau perdagangan lainnya.

Bidang pembangunan, proses perencanaan kegiatan harus disertai survey sehingga dalam menentukan lokasi, volume, biaya serta dampak dan manfaatnya bisa teruji dan terukur secara optimal antara lain : Pembangunan terminal Ahmad Yani, Cipasung, Cidahu dan pembangunan jembatgan Tangkolo merupakan bukti lemhanya perencanaan. Masih terjadi dalam penentuan anggaran kegiatan suatu proyek yang belum sesuai dengan volume kegiatan. Perlu tindakan tegas terhadap rekanan (pihak ketiga) yang tidak melaksanakan kontrak kerja dan RAB yang telah disepakati bersama dengan saksi dicoret dari daftar rekanan. Masa pemeliharaan yang diberikan waktu enam bulan kepada rekanan, harus benar-benar diperhatikan dan dilaksanakan karena kenyataannya masih ada rekanan yang melalaikan hal tersebut.**

—————-

6 Mei

LKPJ

PDIP Mengapresiasi Kinerja beberapa SKPD

Fraksi PDIP, melalui jubirnya Drs. AR. Sukiman memenilai laporan keterangan pertanggungjawaban (LKPj) Bupati Kuningan H. Aang Hamid Suganda, sudah sesuai dengan peraturan pemerintah (PP) nomor 03/2007. Kendati demikian, Yanto mengapresiasi kinerja beberapa satuan kerja perangkat daerah (SKPD) yang perlu mendapat perhatian serius bupati.

Diantaranya, pelayanan kesehatan di Puskesmas dan puskesmas pembantu (Pustu) belum optimal sebab dokter yang jarang masuk. Jenis obat sesuai penyakit pasien tidak lengkap. Begitu pun program pengadaan, peningkatan dan perbaikan sarana Puskesmas yang dibiayai APBN kualitas bangunannya sangat rendah. Seperti kusen, daun pintu, tembok retak, lantai menggelembung dan atap bocor.

Selain itu, PDIP pun menyoroti Program pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan hidup yang dibiayai APBN. Sosialisasi rencana pembangunan jangka panjang (RJPJ) dan master plan serta peningkatan bandwich dan pengadaan kelengkapan internet provider service (IPS). Pengadaan BBI, relevansi kegiatan fasilitasi penumbuhan motivasi agama yang dilaksanakan Kesbangpolinmas. Rekondisi kendaraan pemadam kebakaran dan penunjang SCBD.

“Kami mengharapkan kepada bupati untuk menjelaskan kondisi riil di lapangan. Sebab dalam pelaksanaannya tidak sesuai dengan perencanaan yang sebelumnya telah dibahas,” tutur AR. Sukiman.

Sukiman pun memberikan contoh lain, Kabupaten Kuningan dinyatakan surplus beras sebanyak 87,045 ton. Namun kenyataannya tidak dinikmati masyarakat kecil atau miskin. Sebab beras miskin (raskin) yang mereka konsumsi kualitasnya jelek. Padahal Bulog saat membeli dari petani menyaratkan kualitas tinggi dan pemerintah daerah telah menyediakan dana untuk itu.

PDIP juga memertanyakan sewa beli yang dilakukan KPH Perhutani Kab. Kuningan terhadap masyarakat di sekitar hutan. Juga pelaksanaan pengembangan industri agro tepung ubi jalar yang dilaksanakan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Deperindag) Kab. Kuningan. Kendati industri agro itu cukup menjanjikan di masa mendatang namun pelaksaknaannya cukup mengecewakan.

Bupati Kuningan, H. Aang Hamid Suganda menjawab keluhan FPDIP. Pihaknya telah membuat tim bina wilayah dan varias obat hanya untuk pelayanan kesehatan dasar. Sedangkan yang lebih lengkap tersedia RSU ’45. sedangkan bangunan yang kualitasnya kurang baik, akan diinventarisir. Permasalahan surplus beras, tidak secara otomatis dapat menanggulangi kerawanan.

Pemanfaatan program pengendalian lingkungan, Pemkab Kuningan membangun gedung laboratorium lingkungan seluas 200 M2. Pengadaan alat laboratorium. Masterplan merupakan kegiatan deseminasi atau informasi awal. Bandwich dan ISP, guna meningkatkan arus lalu-lintas informasi melalui internet. BBI merupakan tanah hak pakai desa di Desa Karangtawang. Sedangkan sewa beli lahan tidak dibenarkan dan tidak pernah ada.***

—————

FPG Analisis Mutasi

Fraksi Partai Golkar (FPG) menyoroti bahwa kinerja aparatur sangat berpengaruh terhadap keberhasilan pelaksanaan tugas, pokok dan fungsinya. Sebagai parameter sementara, tercermin dalam optimalisasi beban pekerjaan yang dihadapinya. Sebagai ilustrasi, ungkap jubir FPG Drs. H. Didi Mulyadi. Kemampuan perangkat desa di bidang administrasi dalam penyusunan Perdes, pelaksanaan Musrenbang masih lemah.

Perencanaan belum matang pembangunan jalan Caracas-Panawuan berdampak terhadap tanah produktif menjadi lahan tidur. Program kelompok usaha bersama fakir miskin (Kube FM), tidak berjalan sebagaimana mestinya akibat rapuhnya koordinasi antar SKPD. Pemasangan listrik bagi Pra keluarga sejahtera (Pra KS) kerap diselewengkan. Pendistribusian beras untuk orang miskin (Raskin) direkayasa harga jualnya.

FPG, menganalisis kelemahan-kelemahan itu dampak dari mutasi yang dilakukan eksekutif terdapat ketidaksesuaian jabatan dengan kemampuan. Mutasi hendaknya berdasarkan the right man and the right place. Namun perlu juga disertai persyaratan peningkatan kualitas kinerja sesuai kompetensi dan pengalaman, bukan semata-mata penyegaran.

Guna menunjang mutasi yang sesuai, maka perlu data base kepegawaian yang akurat. Sehingga badan pertimbangan pangkat dan jabatan (Baperjakat) tidak mengalami kesulitan menentukan orang sesuai dengan kualifikasi yang dibutuhkan.

Bupati Kuningan, H. Aang Hamid Suganda menjelaskan. Pelaksanan mutasi tujuannya mengangkat pegawai negeri sipil (PNS) untuk menduduki jabatan struktural. Baik promosi maupun rotasi telah memperhatikan kepangkatan, kapasitas, kualifikasi dan tingkat pendidikan. Unsur penilaian prestasi kerja serta sekurang-kurangnya bernilai baik dalam 2 tahun terakhir. Memiliki kompetensi jabatan yang diperlukan.

Diakui H. Aang Hamid Suganda, masih ada beberapa pejabat struktural belum memenuhi kompetensi. Namun hal itu disebabkan semata-mata keterbatasan sumber daya manusia (SDM) aparatur. Terutama di bidang perkerjaan yang sifatnya teknis. Guna mengantisifasi kekurarangan itu, pihaknya telah melakukan upaya. Diantaranya menyelenggarakan diklat penjejangan dan memperbanyak SDM aparatur yang memiliki kualifikasi pendidikan keteknisan.***

————

FDB Soroti Jalan Lingkar

Keberhasilan Pemkab Kuningan dalam menjalankan roda pembangunan selama kurun waktu satu tahun (2007) diingatkan Fraksi Bintang Demokrat (FDB). Di sisi lain, Pemkab perlu diacungi jempol, namun sisi lain masih terdapat kelemahan yang perlu diperbaiki. Hal itu dimaksudkan agar eksekutif lebih meningkatkan profesional dan proporsional dalam kinerjanya.

Jubir FDB, H. Dadang Supriadi mengutarakan, ada beberapa poin penting yang perlu disikapi Bupati Kuningan, H. Aang Hamid Suganda. Diantaranya pembangunan jalan lingkar Kadugede, Sukamulya, dan lingkar Purwawinangun, Cijoho dan Cirendang pada awalnya bertujuan mengurangi kemacetan di wilayah kota. Namun keberadaannya belum jadi solusi terbaik.

Begitu pun keberadaan taman kota atau eks Kuningan Plaza belum ada penyelesaian dan penertiban rumah toko (ruko) di kiri kanannya. Kurangnya perhatian esekutif terhadap galian C yang berdampak terhadap kerusakan lingkungan. Optimalisasi fungsi terminal induk, terutama pada sub-sub terminal kendaraan yang menaikan dan menurunkan penumpang kurang diperhatikan.

Bupati Kuningan, H. Aang Hamid Suganda menjelaskan. Pembangunan jalan lingkar Kadugede-Sukamulya dan Purwawinangun-Cijoho­Cirendang, sudah mengurangi kemacetan di wilayah kota. Upaya penyelesaian eks Kuningan Plaza dengan pihak Cirebon Trade Center, sedang dalam proses melalui jaksa pengacara negara. Sesuai perjanjian bersama Nomor 2 Tahun 2002.

Permasalahan galian C khususnya pasir yang berada di wilayah Kuningan bagian Timur, telah dilakukan investigasi. Hasil investigasi 5 usaha galian C ditutup. Serta dilakukan reklamasi. Belum optimalnya fungsi sub terminal, karena permasalahan yang cukup kompleks menyangkut masalah: kondisi prasarana, kapasitas petugas pengelola, dan masyarakat baik pengemudi maupun penumpang.***

—————–

FPPPAN Cermati Pariwisata

Pertumbuhan dan pemerataan ekonomi wilayah melalui pengembangan industri pengolahan pertanian dan pariwisata. Fraksi Partai Persatuan Pembangunan Amanat Nasional (FPPPAN) melihat, bahwa telah ada upaya-upaya eksekutif untuk merealisasikan programnya dengan menyelenggarakan pembinaan dan pelatihan P3A Mitracai.

Revitalisasi kelompok serta pengembangan teknologi ternak domba ataupun sapi. Pengembangan program peningkatan pendapatan petani kecil (P4K) dan kegiatan proyek sektor irigasi partisipatif (PISP). Program itu mampu meningkatkan swasembada beras yang mencapai 219.327 ton. Demikian penuturan juru bicara (jubir) FPPPAN, Teuku M. Ridha.

FPPPAN, mempertanyakan sikap esekutif yang belum mengoptimalkan sektor pariwisata sebagai primadona Kabupaten Kuningan. Secara kasat mata, sektor pariwisata dari aspek retribusi terjadi peningkatan walaupun memang belum signifikan. Namun, pemeliharaan tempat wisata seolah-olah dibiarkan terlantar. Padahal dalam RJPJ, akan dijadikan sektor andalan.

Sungguh ironis, antara perencanaan dengan realitas. Justru eksekutif seyogianya merencakan priwisata sebagai kekuatan kolektif. Maksudnya, pariwisata di Kab. Kuningan kecil-kecil dan tersebar di pelagai wilayah. Jika saja ada keterpaduan, tentunya akan menjadi kekuatan nilai jual kepada wisatawan dalam negeri maupun luar negeri. Bukan sebaliknya dibiarkan dalam posisi terpencar, sehingga nilai jualnya tidak ada.

Bupati Kuningan, H. Aang Hamid Suganda, menjelaskan. Upaya yang telah dilakukan untuk memelihara tempat-tempat wisata bergantung jenis pengelolaan suatu objek wisata. Objek wisata secara teknis, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan. Seperti Waduk Darma dan balong keramat Cigugur. Sedangkan objek-objek yang dikelola oleh pihak ketiga maupun Pemerintah Desa dikelola oleh masing-masing.

Selain objek wisata, Pemkab Kuningan juga melakukan pelestarian kesenian tradisional. Diantaranya sapton dan panahan tradisional. Pentas seni dan budaya tradisional, festival budaya agraris. Kegiatan inventarisasi kekayaan seni dan budaya, pelestaraian pengembangan dan pemanfaatan nilai kejuangan budaya tradisional.***

————-