Arsip | Januari, 2008

Korban PHK RSWK Menuntut Hak

31 Jan

Bupati dan DPRD Harus Turun Tangan

Dua orang korban pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan RS. Wijaya Kusuma (RSWK) Kuningan Endang Hernawan, SH  dan Yetti Rumiyati, Amd.Kep menuntut hak-haknya melalui Dinas Tenaga Kerja Transmigrasi dan Sosial (Disnakertransos) Kab. Kuningan. Keduanya di PHK atas tuduhan menerima upeti (uang) dari calon karyawan RSWK yang kini telah menjadi karyawan.

Tuduhan itu, merupakan fitnah keji dan dilakukan secara sepihak oleh pihak pengelola rumah sakit. Sebab tanpa dimintai pembelaan mengenai dugaan disuap. Namun langsung diberikan surat pernyataan pengunduran diri dan harus ditandatangani. Hal ini menunjukan pihak manajemen RSWK sewenang-wenang terhadap karyawannya. Padahal keduanya telah mengabdi masing-masing 5 dan 21 tahun.

Yetti Rumiyati menjelaskan “Saya dipanggil ke Jakarta bersama Direktur RSWK dr. Agus, dr. Arif Hikmawan (Kasub.Bag.Umum) dr. Supardi, dengan alasan ada yang perlu dirapatkan. Tiba di Jakarta, saya dihadapkan dengan H. Nusri yang mewakili pihak Yayasan, dan Lukman selaku Koord. RSWK dan Yayasan,” tuturnya.

Menurutnya “Ini ada bukti pernyataan bahwa Ibu Yetti menerima uang dan ditandatangani di atas meterai ujar H. Nusri pada saya,” ujar Yetti menirukan ucapan H. Nusri. “Saya dipaksa untuk menandatangani dan ditekan pihak yayasan. Sebelumnya, H. Nusri menawarkan opsi, katanya kalau mau mengundurkan diri hak-haknya sebagai karyawan akan dipenuhi, kalau di PHK tidak. Cepat tandatangani kata H. Nusri,” ujarnya. Meski tidak tahu persoalannya, akhirnya ia tandatangan.

Endang Hernawan, dengan nada agak tinggi mengatakan “Kalau saya menerima suap mana buktinya? Siapa yang memberikan uang itu, kapan dan di mana? Saya tidak faham, siapa-siapa yang memberikan keterangan ke pihak yayasan. Katanya dipanggil satu-satu kemudian mereka memberikan keterangan seperti itu,” katanya.

Lanjutnya, “Atas ketidakjelasan PHK yang saya terima, saya berusaha meminta perlindungan dan meminta hak-hak saya dikembalikan oleh pihak RSWK. Makanya saya ceritakan ke SPSI (Serikat pekerja seluruh Indonesia-red). Oleh SPSI ditindaklanjuti dengan mengadakan riuangan antara pemerintah, pihak ruma sakit dan korban PHK atau tripartit,” tandasnya.

Berdasarkan pantauan di lapangan, kasus PHK di RSWK sangat pelik. Kasusnya sendiri sudah terjadi cukup lama tiga tahun yang lalu. Saat itu Direkturnya masih dijabat dr. Toteng Jauhari (alm). Ketujuh karyawan yang masuk kerja di RSWK diduga banyak titipan dari petinggi di Kab. Kuningan. Untuk menutupi persoalan suap-menyuap dalam penerimaan karyawan, dikorbankan dua karyawannya.

Kasusnya sendiri, menurut salah seorang yang membuat surat pernyataan di Jakarta, mengaku dirinya diinterogasi bersama tujuh rekannya. Kemudian membuat pernyataan di atas meterai bahwa mereka memberi sejumlah uang. dr. Arif Hikmawan saat dikonfirmasi di Kantor Dinas Tenaga Kerja Transmigrasi dan Sosial Kab. Kuningan mengutarakan.

“Saya hadir sebagai wakil direktur, mestinya direktur. Tapi karen tugas ini dibebankan kepada saya, ya saya jalankan. Masalah PHK ini tidak bisa diselesaikan di daerah tapi harus naik ke tingkat lebih tinggi (Bandung) dan tingkat Pusat, dan saya capek mengurusnya,” keluhnya.

Yetti dan Endang berharap kasusnya dapat diselesaikan dengan cepat dan hak-haknya dipulihkan kembali. Selain itu, keduanya memohon bantuan Bupati Kuningan dan DPRD Kab. Kuningan untuk turun tangan untuk menyelesaikan kekisruhan manajemen di RSWK. Karena mungkin ke depannya akan lahir kebijakan-kebijakan yang merugikan karyawan. Padahal RSWK merupakan aset daerah yang cukup berharga.***

Jembatan Cijangkelok Belum Tersentuh Pembangunan

28 Jan
desa-bantarpanjang.jpg
Jembatan Cijangkelok yang menghubungkan Desa Bantarpanjang dengan Dukuhbadag Kecamatan Cibingbin belum pernah mendapat perhatian Pemkab Kuningan. Sejak dibangunnya jembatan itu sampai sekarang. Keadaannya memerihatinkan, hanya menggunakan alas kayu. Itu pun di sana-sini sudah lapuk diterjang air. Jika terus dibiarkan tidak menutup kemungkinan akan memutuskan transfortasi satu-satunya dari Bantarpanjang.

Memang ada jalur alternatif ke Kec. Ciledug Kab. Cirebon namun jalannya masih sebagian tanah merah. Sebagian lagi hotmix probase. Jarak tempuh ke Kuningan sangat lama, kurang lebih dua jam. Karena harus memutar ke Ciledug terlebih dahulu lalu sampai ke Kecamatan Cidahu. Hal ini menyulitkan masyarakat setempat di bidang transfortasi.

Kendaraan roda dua maupun empat yang melewati jembatan itu, harus antri dan merapayap. Jika ada yang berani menggunakan kecepatan tinggi resikonya kejeblos alas jembatan. Atau setidak-tidaknya kecemplung ke dasar sungai. Hal ini membuat warga perihatin. Apalagi disepanjang jalan menuju Bantarpanjang dari Dukuhbadag jalannya pun rusak parah.

Selain itu, pasir yang terdapat di dekat jembatan cijangkelok. Atau sebelum jembatan dari arah Desa Dukuhbadag, setiap musim penghujan selalu longsor dan menutupi badan jalan. Di samping itu, tebing jalan pun kerap tergerus air cijangkelok. Hal ini mengundang rawan kecelakaan. Baik tertimpa longsor dari atas pasir maupun badan jalan longsor ke sungai.

Jalannya merupakan aspal kasar dan sudah mengelupas, memerlihatkan batu-batu pengeras. Sehingga jalan kendaran tidak nyaman serta mengganggu. Dampaknya, masyarakat Bantarpanjang mengeluhkan kondisi jalan dan jembatan yang kurang mendapat perhatian Pemkab Kuningan. Padahal, Desa Bantarpanjang merupakan daerah perbatasan dengan Kab. Cirebon dan Berebes Jawa Tengah.

Ewo, salah seorang warga Desa Bantarpanjang mengungkapkan. Pihaknya memang tidak meminta lebih ke Pemkab Kuningan. Hanya jalan yang menghubungkan Bantarpanjang ke Dukuhbadag selayaknya diperbaiki. Pasalnya kondisi jalannya rusak parah, juga jembatan sejak dibangun sampai sekarang masih menggunakan alas kayu. Bukan aspal hotmik.

“Keperihatinan ini, mudah-mudahan memeroleh tanggapan serius. Sebab masyarakat Bantarpanjang mengharapkan infrastruktur pedesaan diebani. Sebab selama ini pihak desa pun enggan mengurus karena dianggapnya bukan jalan desa tapi trans desa. Sehingga yang paling berwenang adalah pihak pemerintah kabupaten. Apalagi jaraknya mencapai 5,5 KM,” ungkapnya.

Hal ini, sambung Ewo, bukan berarti pihaknya ngiri terhadap desa lain yang kerap memeroleh bantuan. Baik dari pemerintah provinsi maupun kabupaten. Tapi setidak-tidaknya perhatiannya agak sedikit banyak. Berbeda dengan jalan alternatif yang digarap. Sebab jalan alternatif itu tidak langsung mengarah ke Kuningan tapi ke Waled. Padahal yang diharapkan adalah pembangunan jalan yang menuju Dukuhbadag.***

Aan Suharso Cumpon Jadi Bupati

17 Jan
TEMU kader Barisan Rakyat Kuningan di objek wisata (OW) Waduk Darma nu diluuhan ku anggotana sa Kab. Kuningan. Jumlahna kurang leuwih 5.000 urang ngahasilkeun sababaraha putusan pulitik. Diantarana, wakil bupati (Wabup) Drs. H. Aan Suharso, M.Si., nu kiwari manggung diajamkeun jadi calon Bupati Kuningan masa bhakti 2008-2013.
“Aan Suharso, ditangenan tina hasil gawena salila ieu. Boh mangsa anjeuna jadi sekretaris daerah (Sekda) tug tepi jadi Wabup rea prestasi nu dikotretkeun. Eta kamampuh teu katangar. Sabab kiwari mah ngan ukur jalma nomer dua. Padahal pangwangunan Kuningan ayeuna teu leupas tina yasana,” ceuk Mamat Slamet, S.H., warga Desa/Kac. Cidahu, nu harita milu ngariung di Waduk Darma.
Sartija, warga Desa/Kac. Selajambe nyebutkeun, kurang katangarna karancagean Aan Suharso lantaran anjeuna boga etika politik. Maksudna, saurang Wabup kudu ngarojong jeung ngamankeun kawijakan pangawangunan nu jadi kasapukan. Lain sabalikna. Etika politik eta nu bisa ngajaga nepi ka kiwari Kab. Kuningan kondusif dina ngajalankeun program-programna.
Kamandang eta sarua jeung masarakat nu ngaku asalna ti Desa Mekarsari, Cipakem Kac. Maleber jeung Pancalang. Ceuk maranehanana Wabup (Aan Suharso) mibanda kinerja gawe hade tur tuladaneun masarakat. Inyana bisa nempatkeun diri salaku wakil bupati (birokrat) sakaligus katokohanana nu dalit jeung rahayat leutik. Sikep samodel eta teu ngabalukarkeun pacogregan antara bupati jeung wakil bupati kawas di kabupaten/kota sejena.
“Sikep Aan Suharso nu boga perhatian punjul ka generasi ngora. Ku cara mere lolongkrang keur kamekaran daerah dina sagala widang. Ngadeudeul kamotekaran boh di lingkungan birokrasi atawa masarakat sangkan leuwih iatna dina ngaronjatkeun prestasina. Jalaran eta, numutkeun pamendak sim kuring. Aan Suharso teh geus cumpon jadi Bupati Kuningan bakal datang,” ceuk Mamat Slamet.
Dina temu kader eta, Aan Suharso oge ngaluuhan. Inyana ngarasa reueus ku sikep Barak nu teuneung ludeung nyanghareupan Pilkada 2008. Wabup percaya yen Barak mangrupakeun organisasi militan. Teu bisa diutuh etah ku pihak anu teu sapamadegan reujeung visi, misi organisasi. Ngan inyana menta sangkan Barak mampuh ngajaga kondusifitas daerah.
Nana Rusdiana, Ketua Barak nandeskeun. Kab. Kuningan mangsa ka hareup butuh pamingpin nu boga kaparigelan dina sagawa widang. Sabab rea pasualan-pasualan nu geus nyantong jeung tacan kaungkulan sapuratina. Inyana mere conto, pasualan pangwangunan lain bae keur ngaraharjakeun sakolompok jalma tapi kudu walatra. Masarakat kudu ngasaan kueh pangwangunan.
Pangwangunan widang ekonomi, nu jadi udagan masarakat kudu meunang perhatian daria ti bupati anyar. Sabab anggaran 2008, geus teu bisa ngawangun deui. Eta hal balukar anggaran kacontang ku CPNSD 2007 nu nepi ka 2067 urangna, jeung taun samemehna. Pon kitu deui anggaran keur Pilkada ceuk irongan meakeun waragad kurang leuwih 15 milyar.
”Nu cumpon keur memeres pasualan ka hareupna kudu jalma nu masagi boh dina pangalaman birokrasi, pangaweuruh jeung boga anleh ka masarakat. Kriteria eta ayana di Aan Suharso,” tandesna.***

Nasib BHL, Tacan Aya Kajelasan Diangkat CPNS

17 Jan
bhl.jpg
Bidan Harian Lepas (BHL) nu diprogramkeun ku Dinas Kesehatan Jawa Barat keur nyumponan pangabutuh tenaga medis di desa-desa. Khususna di Kabupaten Kuningan anu jumlahna aya kana 50 bidan nasibna tacan aya kajelasan bakal diangkat jadi CPNS. Eta hal, ngondang katugenah bidan status BHL, Kapala Dinas Kasehatan jeung anggota DPRD Kab. Kuningan.
Padahal dina palaturan pamarentah (PP) No 48/2005 ngeunaan pengangkatan tenaga honorer jadi CPNS, pasal 3 ayat 1 (b). Diterangkeun yen pengangkatan tenaga honorer menjadi calon pegawai negeri sipil diperioritaskan bagi yang melaksanakan tugas, diantarana tenaga kesehatan pada unit pelayanan kesehatan.
“Barang gawe oge ngarasa teu tenang alatan nasib BHL tacan aya kajelasan ti pamarentah bakal diangkat jadi CPNS. Nu matak, kuring hayang aya kajelasan boh ti pihak provinsi atawa kabupaten ngeunaan nasib BHL, bisa henteuna diangkat jadi CPNS? Sabab lamun taya kajelasan, kumaha rek soson-soson digawe?” ceuk salah saurang bidan status BHL nu narah ngarana dikorankeun.
Kapala Dinas Kasehatan Kab. Kuningan, dr. H. Sarjono, M.Kes., ngaku yen nasib BHL tacan aya bule hideungna bakal di angkat CPNS. Lantaran nu baris diangkat CPNS mah pegawai tidak tetap (PTT) daerah atawa kabupaten. Anu geus kadaftar tur aya dina data base di Badan Kepegawaian Nasional (BKN) nu diajukeun ku Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kab. Kuningan.
“Sim kuring oge ngarasa perihatin ku bidan status BHL teh. Lantaran eta mah kawenangan provinsi sanes kabupaten. Ti provinsina tacan ngalimpahkeun BHL jadi PTT daerah. Tapi mun dilimpahkeun hartina sagalana ditanggung ku daerah, naha daerahna sanggup? Kusabab kitu, kuring ngan bisa merjuangkeun BHL sangkan kontrakna diperpanjang ku pihak provinsi,” ceuk H. Sarjono.
Pangalaman samemehna, ceuk H. Sarjono, satutasna kontrak BHL lumangsung dua taun tuluy bae dipasrahkeun ka daerah. Kontrakna teu diperpanjang. Sedengkeun kondisi daerah tacan siap. Balukarna daerah kabawa riweuh. Sangkan pangalaman eta teu kaalaman deui, pihak Dinkes Kuningan bakal merjuangkeun samistina. Sangkan nasibna teu kaumbang-ambing.
Drs. Dudung Mundjadji, anggota Komisi A DPRD ti Fraksi PKB, milu perihatin ku ayana rea tanaga honorer provinsi nu ditempatkeun di Kab. Kuningan jeung honorer daerah, tacan aya kajelasan nasibna jadi CPNS. Luyu jeung PP Nomer 48/2005. Sabab maranehanana sarua geus ngadarmabhaktikeun tanaga jeung pikiran kana tugasna. Mere pangladen ka masarakat.
“Pasualan status BHL, ka hareupna ulah jadi kabeungbeurat daerah. Sabab eta hal mangrupakeun tanggung jawab provinsi. Ku kituna kuring miharep, sangkan Dinkes Kab. Kuningan ngayakeun komunikasi intensif jeung Dinkes Provinsi ngeunaan BHL ka hareupna. Mun seug nengetan PP mah, nu boga hak pikeung ngangkat BHL jadi CPNS gubernur, lain bupati,” ceuk Dudung.
Sambung Dudung, “Kukituna, sakuduna aya komunikasi antara daerah jeung provinsi sangkan pasualanana teu ngambang. Mun diantep karep tangtuna baris pajeujeut ka hareupna. Nu rugi lain bae pamarentah kabupaten tapi masarakat oge milu rugi. Maksudna pangladen ka masarakat padesaan bakal kateug. Lantaran nasib BHL taya bule hidengna, antukna ngacul laurkeun hancana,” tandesna. ***

Dua Sumber Mata Air Punya Potensi Dijadikan Pembangkit Listrik

4 Jan
Dua titik sumber mata air di Kabupaten Kuningan, khususnya yang terdapat di Desa Pajambon Kecamatan Kramatmulya dan Sangkanurip Kecamatan Cigandamekar.  Ternyata memiliki potensi besar selain air panas yakni sumber panas bumi sekitar radius 20 km di seputar sumber mata air Pajambon. Dan radius 10 km dari sumber mata air Sangkanhurip Kecamatan Cigandamekar.

Jika panas bumi yang terdapat di dua titik sumber mata air itu dapat dimaksimalkan, dapat dijadikan pembangkit tenaga listrik. Namun hal tersebut, berpulang lagi kepada Bupati Kuningan sebagai owner juga masyarakatnya. Apakah potensi itu dapat dioptimalkan atau dibiarkan begitu saja!

Sebab ada beberapa pemikiran diantaranya, Kabupaten Kuningan tidak mau seperti kawasan Kamojang Kabupaten Garut. Gas panas buminya diambil oleh pihak swasta namun masyarakat disekitarnya tidak memeroleh hasil yang diharapkan. Artinya pihak swasta “beunghar” masyarakatnya kere alias miskin.

Begitu pula di Kabupaten Kuningan, jika dilakukan terburu-buru, karena hanya ingin memeroleh pendapatan atau iming-iming “mimpi indah” ternyata sangat pahit dirasakan. Hal ini jangan sampai terjadi, apalagi kalau pihak SDAP hanya ingin katangar oleh bupati punya pekerjaan besar atau setidak-tidaknya dianggap telah gawe dan memberikan mimpi kepada masyarakat Kabupaten Kuningan.

***

Kepala Dinas Sumber Daya Air dan Pertambangan  (SDAP)  Kuningan, Drs. H. Enay Sunaryo M.M., yang didampingi Kabid  SDAP Maman Sudirman S.E., BAE., menjelaskan, temuan tersebut berdasarkan hasil survey Departemen Pertambangan beberapa waktu lalu.

“Kalau ini bisa terealisasi, maka Kuningan bisa mengandalkan PAD-nya dari sumber tersebut, dan Provinsi sedang menunggu keberanian kita terhadap tindaklanjut dari hasil survey tersebut,” ujar  H. Enay.

Maksud keberanian kita, Maman menambahkan jika tindaklanjut dari hasil survey Departemen Pertambangan itu yakni penandatanganan WKP (Wilayah Kerja Pertambangan) yang hingga kini masih dalam prosedur di tingkat kabupaten, belum ditandatangani secara syah oleh Bupati Kuningan H. Aang Hamid Suganda.

Provisni Jawa Barat sendiri terus mempertanyakan tindaklanjut WKP tersebut, dan provinsi berharap segera terealisasi. “Kalau propinsi sih ingin secepatnya, tapi WKP itu masih dalam proses, mudah-mudahan bisa segera ditandatangani bupati,” tambahnya.

Kendati WKP bukan syarat satu-satunya terhadap pembuatan pembangkit listrik di Kuningan, akan tetapi WKP sendiri menandakan sebagai satu bukti kesungguhan daerah untuk membuka peluang kepada investor supaya segera terealisasi.

Jika WKP sendiri sudah diserahkan kepada Provinsi, maka  langkah selanjutnya tinggal pengumuman lelang dan menunggu investor  yang masuk. Investornya sendiri menurut Maman, tidak sembarang investor, namun harus yang memiliki modal kuat dan kualitas yang bonafid, karena modal untuk pembangkitan listrik tersebut menelan biaya sekira 74,5 juta dolar (US$) atau senilai 1 trilyun rupiah lebih.

H. Enay menambahkan, SDAP sendiri menginginkan realisasi dari proyek terbesar itu. Karena potensi panas bumi ternyata tidak bisa dipandang sebelah mata dan jangan dianggap hal sepele, karena jika Kuningan memiliki penggerak listrik dengan kekuatan 300 juta watt, bisa diandalkan sebagai satu-satunya pendapatan terbesar.

Meskipun survey sendiri dilakukan oleh pihak departemen,  akan tetapi itu masih menjadi aset Kuningan, dan mungkin ada sebagian ke daerah lain yakni Kab. Majalengka. “Seharusnya ini segera ditindaklanjuti, karena bisa menjadi andalan terbesar,” pungkasnya.***

Dana Bencana Rp 2 Triliun

4 Jan

Penangananya Tanggung Jawab Bupati/Wali kota

Pada tahun 2008, pemerintah menyiapkan dana darurat (on call) dan tanggap darurat bencana sebesar Rp 2 triliun. Dana darurat tahun ini lebih kecil dibandingkan dana serupa yang disiapkan pada tahun 2006 dan 2007.

“Pada tahun 2006, dana on call Rp 2,4 triliun, tahun 2007 sebesar Rp 2,7 triliun, dan tahun ini (2008) pemerintah menyiapkan dana on call Rp 2 triliun,” kata Menko Kesra Aburizal Bakrie, dalam diskusi penanganan bencana dengan Forum Wartawan Wapres (Forwapres) di Jakarta.

Diskusi yang bertemakan “Optimalisasi Deteksi dan Penanganan Bencana” itu, menampilkan sejumlah narasumber seperti Menko Kesra Aburizal Bakrie, Kepala Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG) Sri Woro B. Harijono, Kalakhar Bakornas PBP Syamsul Ma’arif, dan Ketua Korbid Kesra DPP Partai Golkar Firman Subagyo.

Menurut Aburizal, dana darurat tersebut dapat digunakan sewaktu-waktu jika terjadi bencana (tanggap darurat). “Untuk tahun 2008 ini disediakan Rp 2 triliun dan mudah-mudahan tak sampai sebesar itu, meski bila melihat keadaan saat ini bisa melebihi angka tersebut,” kata Aburizal.

Dalam penjelasannya, Menko Kesra menuturkan bahwa penanganan bencana menjadi tanggung jawab utama bupati/wali kota. Jika pemda tingkat II itu tidak mampu, maka akan dibantu provinsi dan selanjutnya pemerintah pusat.

Menko Kesra mencontohkan, jika terjadi bencana tsunami dan pemerintah daerah tidak mampu, pemerintah pusat mengambil alih penanganan bencana tersebut. “Saat ini, kita tanya kepada daerah-daerah, mereka mengatakan masih mampu menangani sendiri bencana yang ada pada tahap tanggap darurat,” katanya.

Untuk beberapa kasus bencana banjir maupun tanah longsor yang terjadi baru-baru ini, tambah Menko, telah disepakati untuk rumah rusak ringan akan dibantu oleh pemda tingkat II, untuk rumah rusak sedang akan dibantu pemda tingkat I, dan rusak berat akan dibantu pemerintah pusat.

“Untuk bencana di Karanganyar Surakarta, ada usulan agar pemerintah pusat membiayai pemindahan 3.700 KK,” kata Aburizal Bakrie.

Dituturkan Menko Kesra, untuk menanggulangi bencana, Badan Koordinasi Nasional (Bakornas) terus meningkatkan kerja sama dengan TNI dan Polri. Dalam struktur organisasi, TNI dan Polri berada di bawah koordinasi Bakornas.

“Jadi, setiap ada bencana, mereka kita kontak (TNI dan Polri) untuk bantuan penanggulangan. Di tingkat pusat, Panglima TNI dan Kapolri ada di bawah Bakornas,” katanya.

                                                    Jangan percaya ramalan

Sementara itu, Kepala BMG Sri Woro B. Harijono, mengimbau masyarakat agar tidak “menelan” mentah-mentah informasi apa pun terkait gempa atau bencana lainnya, yang berasal dari seorang peramal. Imbauan itu dikeluarkan semata-mata agar tidak menimbulkan kepanikan di masyarakat.

Sri Woro menekankan, penanganan bencana bukan sepenuhnya menjadi tugas dan tanggung jawab BMG. Alasannya, setelah menerima sinyal warning gempa atau tsunami, BMG meneruskan informasi tersebut kepada media massa untuk disebarluaskan ke masyarakat.***

sumber Pikiran Rakyat